Thursday, November 16, 2017

Ngopi Berat-Ngopi Pait

Cerita Lucy Tentang Ngopi Wasis, Karim dan Siman adalah tiga bersaudara dari anak Pak Edi dan mereka sangat patuh pada Pak Edi. Suatu hari, Karim mendapatka nundian arisan yang sudah menjadi kegiatan rutinan warga lingkungan Kampung Duku. Karena Karim mendapat uang dari arisan tersebut, Siman yang merupakan bungsu dari tiga bersaudara tersebut memiliki inisiatif untuk mengajak Karim ngopi karena mendapatkan arisan bersama dengan si anak sulung,  Wasis. 



Alasan sebenarnya yang dimiliki oleh Siman adalah memeloroti uang arisan Karim, Siman memang dari kecil sudah memiliki sifat usil dan penuh akal. Wasis pun menanggapi rencana Siman untuk memeloroti Karim di warung kopi, dan Karim mau di ajak ngopi tanpa tahu niat sebenarnya dari adiknya, Siman.

Namun ketika sudah pada hari yang telah ditentukan, Pak Edi yang tidak tahu kalo anak-anaknya mau ngopi memanggil mereka untuk berkumpul.

Siman : “(berdandan di hadapan cermin) Waaahh… jadi ini makan enak-enak gratis.. hehehe”
Wasis : “(berjalan kekamar Siman) emang tu si Siman,  jadi  orang  kok suka iri… tapi gak papa lah, lhawong aku juga bakal bagian enaknya, hehehe “
Pak Edi : “(masuk rumah) Wasis… Karim…. Siman… kesini kumpul sama bapak…”
Siman : “bapak manggi ltu, apa mau ngasih duit ya? Hehehe… iya paaak”
Karim : “eh.. bapak manggil tuh…”
Wasis : “iya pak…”

Wasis, Karim dan Siman sudah berdandan rapi dan menemui bapaknya

Wasis : “ada apa ya pak?”
Pak Edi : “udah kumpul semuaya? Gini.., tadi bapak kerumahp ak RT dan pesen penting…”
Siman : “pesen apa lo pak, kok gak biasanya…?”
Pak Edi : “sebentar, ini kok pada rapi-rapi semua.. mau kemana jam segini?”
Siman : “oh, gini pak… kemarinkan Karim dapet arisan tuh… na ini kita mau syukuran ke warung kopinya mbok minem.. hehehe.. mau nambahin duit to pak? Hehehe..”
Wasis : “hahahaha…. Bisa aja lu, man…”
Karim : “iya pak… itung-itung sbagai  rasa syukur saya….”
Pak Edi : “(Pak Edi langsung paham  bahw a itu semua adalah akal-akalan si Siman) oooooooo… kalo begitu saying sekali..”
Karim : “loh, saying gimana to bapak?”
Pak Edi : “dengerya…. Tapi nanti jadi ngopikan kalian?”
Siman : “yaa jadilah pak… lha wong sudah pesen tempat kok…”
Wasis : “ada apa to pak? Kok nggak biasanya….”
Pak Edi : “hahahahaha, jadi gini Siman… saya dapet psen dari pak RT, kemarin yang buka gulungan arisan kan Mbah Kunen, dia lupa nggak pakek kacamata… yang dapet arisan kemarin itu bukan Karim…tapi kamu, Siman… kamu Siman…, hahahaha”
Siman : “lhaaaah? Saya pak? Lha terus gimana ini ngopinya Karim? (bingung)”
Karim : “ooo.. begitu ya pak… gak papa deh kalo gitu… yaudah… Man, ini duit arisan kemarin..”
Wasis : “Huahahahahahaha….(dalam hati berkata ‘rasain lu, Siman..’)”
Siman : “Lha ini gimana janji kamu, Rim?.. udah pesen tempat lo aku..”
Pak Edi : “yaudah sana cepet ngopi… Siman kan baik, suka menraktir teman-teman… hahahaha…”



Akhirnya mereka bertiga dan juga Pak Edi ngopi sepuasnya di warung kopi Mbok Minem ditemani dengan wajah Siman yang lesu dan hati yang luluh lantah.

Tuesday, November 14, 2017

Cerita Lucu - Salah Huruf

Cerita Lucu Kerajaan - Romo Pakujamban adalah seorang tokoh yang bisa dibilang mempunyai derajat tinggi dan begitu sangat disgani dan dihormati oleh para warga di Kampung Jililitan dan sekitarnya. Selain pengusaha yang telah sukses dan kaya raya, Romo Pakujamban juga seorang yang sangat fleksibel di masyarakat dan terkenal humoris.

 



Sebagaimana umumnya orang kaya raya, Romo Pakujamban juga memiliki rumah kediaman utama sebagai tempat tinggal sehari-hari dan bahkan dia juga mempunyai beberapa rumah lain dan villa yang ada di sejumlah daerah, maklum orang kaya.

Dalam mengurus rumah kediaman yang terbilang cukup luas dan besar tersebut, Romo Pakujamban mempunyai seorang pembantu baru yang berasal dari desa. Dari penampilannya, pembantu baru yang bernama Makrid tersebut terlihat sangat katrok dan bejigalan atau tidak memiliki sopan santun.

Cerita ini terjadi pada hari dimana Romo Pakujamban tengah bersantai menikmati waktu luangnya di ruang tengah istananya.

Romo : “Uhuk…uhuk… (batuk), wah… nyantai begini kalo gak ada kopi ya kurang yahut ini…. Makrit…Kriiit..”
Makrid : (tetap di dapur menikmati sarapannya)
Romo : “Walah… ini kemana dia… diteriakin kaya gitu kok gak nyaut… Kriit… Makritt..”
Makrid : (masih menghabiskan sarapannya)
Romo : “Kurang ajar emang.. dipanggil juragan kok ya gak muncul-muncul… (berjalan kedapur mau buat kopi sendiri)”
Romo : “Welahdalah…. Kamu malah enak-enakan makan, kamu apa nggak denger saya teriak-teriak tadi? (geregetan)”
Makrid : “Sarapan Romo, hehehehe (wajah polos tanpa dosa)”
Romo : “Malah nawarin…. Tapi enak kayake itu… sini (piring Makrid direbut), emmmm… enak juga masakanmu krit.. heeeh, kamu tadi apa ngaak denger saya teriak-teriak?”
Makrid : “Denger kok Romo, keras banget….”
Romo : “Lhaaah… lha kok kamu gak nyaut, saya teriak-teriak manggil kamu?
Makrid : “Lha Romo manggil saya to? Tapi bukan nama saya yang Romo teriakin tadi..”
Romo : “ Ha? (Bengong) lha nama kamu Makrit kan? Makrit Barokah kan ?”
Makrid : “Naaaaaaa…. Tadi Romo teriak Makriiiiit… gitu kan?”
Romo : “Heeh”
Makrid : “Romo salah sih, jadi saya kira bukan manggil saya Romo tadi…”
Romo : “Salah? (muka bingung) kok salah?”
Makrid : “Nama saya itu Makrid, Romo… Makrid Baarokah”
Romo : “Lha iya, saya manggil kamu gitu tadi…. (masih merasa tidak salah)”
Makrid : “Salah Romo… Maaakrid.. pakek ‘d’ bukan Makriiit pakek’t’… Romo salah Romo..”
Romo : “(Sendok terjatuh dari tangan Romo dengan tatapan mata kosong dan air mata membendung) Makrid…. Pakek ‘d’, Makrid pakek ‘d’…. Okeh… I’m Fine…”

Romo Pakujamban pun langsung meninggalkan dapur dan Makrid, Romo Pakujamban langsung menyalakan mobilnya dan menginjak gas berulangkali dengan mata berlinang.

Monday, November 13, 2017

Istri Dukun Sakti Yang Lucu

Cerita Istri Dukun Yang Lucu - Pak Sofyan mendatangi seorang dukun bernama Kijo Miran yang dikenal sangat sakti untuk meminta bantuan agar menyembuhkan sakit yang diderita oleh saudaranya dan diantar oleh adik dari sang dukun yang bernama Mirun. Sang dukun ternyata lagi tidur dan ditungggui oleh si istri dari dukun yang bernama Nyumi.


 
Nyumi : “kalo udah pengen tidur emang udah gak …. Paham, emang bangeten banget. Kalo abis pergi langsung blek tidur, kok nggak….”
Sofyan : “Mirun….”
Mirun : “yak?”
Sofyan : “itu istrinya???”
Mirun : “betul itu…. wah busyet, sekarang udah…. Pakek celana Jeansss… Kijo Miran tu juga kalo molor aja sepatuaaan. Wah wah waaaah !!! kalo jadi orang cukup emang, wah wah waaahh… rumahe bagus e sekarang eeee!!!!. Hiasananya itu lo, kapan-kapan… kalo rumah gak ada orang tak bakar aja ini”
Sofyan : “Hahahaha, jadi orang kok suka panasan…. Nyonya, ini saya, bu”
Nyumi masih disamping Kijo Miran, membelakangi tamu
“Mbok yaaa… bangun maas, jadi…. (sambil ngoyak-ngoyak Kijo Miran)
Sofyan : “Dioyak-oyak gitu  juga kok ampe gak….”
Mirun : “itu kalo belum ditaboki ya belum denger hahahaha, la itu budek kok..(Mirun berteriak) WOOOYYYYY !!!!!!”
Nyumi : “Waaaahh…wah..wah, ihhhhh, adik ini kok… teriak-teriak gituuuu….”
Mirun : “Walaaaah, edaan bener, sekarang udah model rambut baruuuuu…..”
Nyumi : “Eeeeee…. Ya emang.. disuruh mas mu kok yaaa”
Mirun : “ Mas siapa???”
Nyumi : “Ya mas mu Kijo Miran inii.. aku suruh potongan begini. Lha ini malah disusuh pakek celana panjang kaya gini kan yaaaa…..”
Miruun : “ Wah… sekarang rumahmu bagus yaaa..ini ada tamu”
Nyumi : “Oooo… iya, heeeeh.. ini celana kok ya ketat banget gini to dek..”
Mirun : “Kalo usulku, udah.. gak sah pakek apa-apa aja mbak, reepot”
Sofyan : “Hahahaha, ngajari kok gak bener, wong edan..”
Nyumi : “Mas…maass…”
Kijo Miran : “Hmm?”
Nyumi : “Adik kesini itu loo..”
Kijo Miran : “Siapa?”
Nyumi : “Anuu… dek Mirun”
Kijo Miran : “O, suruh makan tempe busuk, terus suruh pulang aja… Miran kesini tadi waktu naik rumah tadi… cuci kaki belum?”
Mirun : “Waahh, busyet.. punya keramik gini aja udah sombong”
Sofyan : “Hahaha, ini keluarga gimana sih”
Mirun : “Masak udah matang belum mbak?”
Nyumi : “Ha? Itu udah ada nasi… tapi… itu lo yang udah dimakan bebek tapi gak abis, abis kan dek….”
Mirun : “kurang ajar”
Sofyan “Huahahahahaha”